Prioritas Sertifikasi Guru 2010


Prioritas Sertifikasi Guru 2010

Urutan  prioritas  peserta  sertifikasi  guru  untuk  kelompok  guru yang  diangkat dalam  jabatan  pengawas,  guru  pendidikan  dasar dan  SLB, dan  guru  pendidikan  menengah  pada  masing-masing kabupaten/kota  sebagai berikut:

a.  Guru pendidikan dasar dan SLB

1)  Semua  guru  yang  diangkat  dalam  jabatan  pengawas dikdas  yang memenuhi  persyaratan  dan  belum memiliki sertifikat pendidik.

2)  Semua  guru  yang  mengajar  di  daerah perbatasan,terdepan,  terluar yang  memenuhi persyaratan,

3)  Guru dan kepala sekolah TK, SD, SMP, dan SLB berprestasi peringkat  1  tingkat  provinsi  atau  peringkat  1,  2,  dan  3  tingkat nasional, atau  guru yang mendapat  penghargaan internasional yang belum mengikuti sertifikasi guru dalam jabatan pada tahun 2007, 2008 dan 2009,

4)  Guru  TK,  SD,  SMP, dan SLB  yang memenuhi persyaratan  untuk mendapatkan  sertifikat secara langsung,

5)  Guru  TK,  SD,  SMP, dan  SLB  yang  tidak masuk  ketentuan butir  2)  dan  3)  ditetapkan  berdasarkan  kriteria  urutan prioritas.

b.  Guru pendidikan menengah

1)  Semua  guru  yang  diangkat  dalam  jabatan  pengawas dimen  yang memenuhi  persyaratan  dan  belum memiliki sertifikat pendidik.

2)  Semua  guru  yang  mengajar  di  daerah  perbatasan,  terdepan, terluar yang memenuhi persyaratan,

3)  Guru  dan  kepala  sekolah  SMA  dan  SMK  berprestasi peringkat  1  tingkat  provinsi  atau  peringkat  1,  2,  dan  3  tingkat nasional, atau guru yang mendapat  penghargaan internasional yang belum mengikuti sertifikasi guru dalam jabatan pada tahun 2007, 2008 dan 2009,

4)  Guru  SMA  dan  SMK  yang memenuhi  persyaratan  untuk  mendapatkan sertifikat  secara langsung,

5)  Guru  SMA  dan  SMK  yang  tidak  masuk  ketentuan ketentuan butir 2) dan 3) ditetapkan berdasarkan kriteria urutan prioritas.

Penetapan  guru  peserta  sertifikasi  guru  tahun  2010  yang termasuk  dalam  kategori  butir  a.5)  dan  b.5)  diatas  didasarkan  pada kriteria urutan prioritas:  1) masa kerja  sebagai  guru, 2) usia, 3)  pangkat  dan  golongan,  4)  beban  kerja,  5)  tugas  tambahan,  6) prestasi kerja.

Penjelasan  kriteria  urutan  prioritas  penetapan  peserta  sebagai berikut.

a.  Masa kerja sebagai guru

Masa kerja dihitung sejak yang bersangkutan bekerja sebagai guru baik sebagai PNS maupun bukan PNS.

Contoh perhitungan masa kerja:

Contoh 1

Guru “G” adalah seorang guru PNS yang memiliki masa kerja selama 10 tahun 5 bulan, namun guru “G”  tersebut sebelum diangkat  PNS  telah  mengajar  sebagai  tenaga  honorer  di sebuah  SD  selama  5  tahun  2  bulan.  Masa  kerja  guru  “G” dihitung  kumulatif  semenjak  yang  bersangkutan  bertugas sebagai guru yaitu 15 tahun 7 bulan.

Contoh 2

Guru  “R”  adalah  guru  bukan  PNS  yang  sudah  bekerja  di  beberapa SMP swasta  sejak bulan Januari 1990 sehingga  jika dihitung  secara  kumulatif masa  kerja guru  “R”  sampai bulan Juni  2010  adalah  18  tahun  6  bulan.   Namun,  guru  “R” tersebut  pada  tahun  2005‐2010  tidak  mengajar  selama  24 bulan  karena  alasan  keluarga.   Masa  kerja  guru  “R” sesungguhnya  adalah 16  tahun 6 bulan  setelah dikurangi 24  bulan  tidak mengajar. Bagi  guru  bukan  PNS  harus  ada  bukti fisik  bahwa  yang  bersangkutan  mengajar  pada  sekolah tersebut.

b.  Usia

Usia dihitung berdasarkan tanggal, bulan, dan tahun kelahiran yang tercantum dalam  akta kelahiran atau bukti lain yang sah.

c.  Pangkat/Golongan

Pangkat/golongan  adalah  pangkat/golongan  terakhir  yang dimiliki guru  saat  dicalonkan sebagai peserta sertifikasi guru.

Kriteria ini khusus untuk guru PNS atau guru bukan PNS yang telah memiliki  SK Inpasing.

d.  Beban kerja

Beban  kerja  adalah  jumlah  jam  mengajar  tatap  muka  perminggu  yang  diemban  oleh  guru  saat  didaftarkan  sebagai peserta sertifikasi guru.

e.  Tugas tambahan

Tugas  tambahan  adalah  jabatan  atau  tugas  yang  diemban oleh  guru  pada  saat  guru  yang  bersangkutan  diusulkan sebagai  calon  peserta  sertifikasi  guru.  Tugas  tambahan  yang dimaksud  misalnya  Kepala  Sekolah,  Wakil  Kepala  Sekolah,

Ketua Program/Jurusan, Kepala laboratorium, Kepala Bengkel, Kepala Unit Produksi Satuan Pendidikan, Kepala Perpustakaan Sekolah, atau Ketua Program Keahlian.

f.  Prestasi kerja

Prestasi  kerja  adalah  prestasi  akademik  dan  atau  non akademik  yang  pernah  diraih  guru  atau  pembimbingan  yang dilakukan  guru  dan mendapatkan  penghargaan  baik  tingkat kecamatan,  kabupaten/kota,  provinsi,  nasional,  maupun

internasional. Di  samping  itu, prestasi kerja  termasuk kinerja  guru dalam  melaksanakan tugas sehari-hari.

Dinas  pendidikan  kabupaten/kota  membuat  daftar  urutan  prioritas guru, apabila  ada guru memiliki masa kerja yang sama maka  diurutkan  berdasarkan  kriteria  berikutnya  yaitu  usia.

Apabila masa kerja dan usia sama maka diurutkan berdasarkan golongan. Apabila masa  kerja,  usia,  dan  golongan  sama, maka  diurutkan berdasarkan beban kerja, demikian seterusnya.

Contoh  daftar  urut  guru  berdasarkan  prioritas  dapat dilihat pada  Lampiran 4 buku Pedoman Penetapan Peserta Sertifikasi 2010.

Dokumen untuk diunduh:

, ,

  1. Leave a comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: